Sabtu, 18 Oktober 2014

Telematika

Telematika
Telematika adalah singkatan dari telekomunikasi dan informatika. Telematika merupakan adopsi dari bahasa Prancis yang sebenarnya adalah “TELEMATIQUE” yang kurang lebih dapat diartikan sebagai bertemunya sistem jaringan komunikasi dengan teknologi informasi.

Pertama kali istilah Telematika digunakan di Indonesia adalah pada perubahan pada nama salah satu laboratorium telekomunikasi di ITB pada tahun 1978.

Para praktisi mengatakan bahwa TELEMATICS merupakan perpaduan dari dua kata yaitu dari “TELECOMMUNICATION and INFORMATICS” yang merupakan perpaduan konsep Computing and Communication. Istilah telematika juga dikenal sebagai “the new hybrid technology” karena lahir dari perkembangan teknologi digital. Dalam wikipedia disebutkan bahwa Telematics juga sering disebut dengan ICT (Information and Communications Technology).

Faktor-faktor yang mempengaruhi telematika antara lain yaitu :
Layanan informasi
Kecepatan akses data
Keamanan jaringan
Kebutuhan manusia

#Layanan informasi
Saat ini layanan informasi sangat mudah didapatkan. Dengan adanya akses Internet. Dunia sekarang sudah seperti dalam gengganan. Semua data yang akan kita cari komplit hanya dalam genggaman tangan.Dengan HP,tablet, atau smartphone lainnya.
#Kecepatan akses data
Saat ini banyak provider yang menawarkan akses data yang begitu cepat, dan terjangkau dengan kantong.
#Akses Wifi gratis
Wifi gratis di tempat-tempat umum membuat semakin mudah mengakses informasi
#Tempat Tinggal
Tempat tinggal yang kita huni, juga mempengaruhi kecepatan akses data dan informasi
#Teman

Telematika berperan penting dalam berbagai bidang antara lain yaitu :
#Pendidikan
#Perbankan
#Perindustrian
#Perdagangan
#Transportasi
#Politik
#Sosial
#Budaya
#Keagamaan
#Dll

Peranan telematika dalam dunia pendidikan, antara laim yaitu e-learning. Di Universitas Gunadarma sendiri memiliki website :studentsite. Website ini merupakan akses utama mahasiswa untuk memenuhi kkeuituhannya antara lain yaitu:
#Akses pengiriman tugas kuliah
#Akses Nilai
#Akses pembuatan surat keterangan
#Akses informasi terkini tentang informasi perkuliahan

Hal ini memudahkan kita sebagai mahasiswa untuk mendapatkan informasi, pengiriman data atau fasilitas lain, yang bisa diakses tanpa harus antri di loket kampus.

Kemudahan dalam bidang telematika, tentunya tidak lepas dari dampak negatif. Dampak negatif yang ada antara lain yaitu :
Keamanan Jaringan yang kurang diperhatikan, dapat dicegah dengan memasang antivirus,
#Ketergantungan : menggunakan sarana untuk kebutuhan yang tepat
#Kurang memperhatikan antara kebutuhan dan ketidak maanfaatan, disini contohnya adalah ketika membeli gadget,yang diutamakan adalah merk, dan tren.Beli bukan atas dasar kebutuhan menyebabkan konsumtif masyarakat yang tinggi
#Teliti dalam menerima informasi: dalam dunia maya, informasi tidak mentah-mentah diambil begitu saja, tetapi harus ditelaah lebih dalam sesuai apa belum
#Kriminalitas yang tinggi : menggunakan gadget ditempat yang aman

Fungsi dari telematika :
#Kemudahan bertransaksi
#Kemudahan akses data
#Terstruktur dan tersimpannya data dengan cepat
#Pencarian data yang mudah dan tepat

Beberapa fungsi diatas tak lain, telematika merupakan sebuah akses untuk mempermudah kegiatan manusia.kemudahan dan kecepatan ke akses saat ini adalah faktor utama dalam pemenuhan kebutuhan manusia yang tingkat mobilitasnya semakin tinggi. Dengan hal tersebut sangat diharapkan telematika dalam berbagai bidang dapat meningkatkan kinerja dari masing masing bidang dalam penyampaian informasi.

Minggu, 18 Mei 2014

AndroHid

#Part 1 #Androhid 353

Bismillahirahmanirrahim....

Berawal dari seorang sahabat yang menshare, acara dari DT(Darut Tauhid). Ada 2 Kegiatan yang pertama yaitu : lupa namanya, dilaksanakan selama 2 bulan penuh sabtu dan minggu harus konsisten, dan yang ke 2 programnya bernama Androhid ternyata bukan 2 kali pertemuan tapi 1 Tahun subhanallah. Jujur saya tidak faham dengan program ini, sekilas hanya melihat tentang "Pendidikan Karakter" dan tidak ada yang kebetulan didunia ini, ini adalah bekal ilmu yang ingin saya cari guna menunjang "BCBS" Berbagi Ceria Bersama SIGi, yang merupakan salah satu program dari SIGi, yaitu pendidikan karakter terhadap anak.

Akhirnya saya memilih AndroHid, yang diawali dengan Pre Test yang isinya tentang "Psikologi". Ntah seperti apa hasilnya saya belum mengetahuinya ^^, terlepas dari itu focus pada lmu yang akan didapat dan mengaplikasikannya kepada para penerus bangsa kita "Pasukan Segilima" periode 3 (insyaAllah) dan untuk para calon kakak-kakak pendampingg terutama buat saya sendiri agar menjadi lebih baik lagi.

Hari ini Minggu, 18 Mei 2014. Orientasi Pertama dimulai

Kata hikmah bikinan saya adalah :

"Ada sebagian dari diri kita yang menjadi hak orang lain. Maka dengan berbagi kita melepaskan hak orang lain yang ada dalam diri kita. Karena bagiku, berbagi adalah KEBUTUHAN".
untuk kata-kata hikmah dari sahabat-sahabat yang lain bisa dilihat di : Kata Hikmah

Kata hikmah ini akan berlaku untuk diri kita dan orang lain. Kenapa seperti itu, akan dijelaskan pada tahap selanjutnya.

AndroHid
Andro : Muda dewasa
Hid : Bertauhid

Androhid : Muda Dewasa yang berTauhid
inilah inti dari kegiatan ini.

Pertama Standar isi dari AndroHid (sumber -> Al-Fajr : 27-30)

  1. Jiwa yang tenang
  2. Jangan Takut Jangan Sedih
  3. Akhirnya kutemukan pribadi
  4. Membangun Surga hari ini
#Jiwa yang tenang, merupakan kunci utama kita untuk "move on" sebelum kita bergerak. Mari kita identifikasi dalam diri kita :
  • Hal apa yang membuat kita terbebani?
  • Apa yang kurang dalam diri kita?
  • apa yang melemahkan kita?
dari beberapa hal diatas, setelah kita menemukan jawabannya maka "HILANGKAN". Setelah kita berasil menghilangkan selanjutnya adalah "AKSI" cara mengawalinya yaitu dengan menambah amal sholeh /perbuatan yang baik, bisa dengan memberi hal-hal yang baik kepada diri sendiri hingga menghasilkan "Surga Hari ini".


Untuk merubah diri sendiri kita menjadi pribadi yang lebih baik, kita memerlukan "Pola untuk merubah diri", bagaimana pola itu? kitalah yang harus berani mengatur dan memaksa diri kita untuk menaati pola yang kita bikin sendiri. Untuk melihat perkembangannya kita bisa mencatatnya, dengan pola tersebut apa saja yang sudah kita capai? apa yang belum kita capai. Jadi bisa mengevaluasi diri sendiri.

Kedua Standar Proses (sumber : Ibrahim : 24-26)
  1. Tumbuh
  2. Kokoh
  3. Mandiri
  4. Berdaya Guna
#Tumbuh, manusia itu tumbuh dan berkembang kemudian mati. Ini adalah sebuah siklus dimana tidak bisa dipilih, berapa umur kita. 
#Kokoh, menjadi pribadi yang tangguh
#Mandiri, menjadi pribadi yang mandiri
#Berdaya Guna, menjadi pribadi yang punya "power" dan mempunyai "Tujuan"

Kita sering kali lebih memilih "MERASA" menjadi "Korban" dari sikap diri kita sendiri. Harusnya kita berani memilih kehendak "BEBAS" yang bertanggung jawab, yaitu tidak mengeluh dengan Proses dan Hasil. Karena itu adalah pilihan kita tidak ada sebuah paksaan didalamnya. Hidup bukan berada ditangan orang lain, tetapi dalam genggaman pilihan kita masing-masing, dengan sebuah ketentuan dan ujian-ujian dariNya.
Bebas memilih, yang harus dipaksakan itu adalah mendekat kepada Allah. ;)

Rujukan yang digunakan dalam pembahasan AndroHid ini ada 2 kitab :
  1. Diri kita sendiri. Kenapa? karena diri kita adalah cerminan sikap kita dan cermin inspirasi untuk orang lain
  2. Al-Qur'an
Kembali lagi tentang diri kita sendiri. Pernahkah kita memilih dan mengeluh atas pilihan kita sendiri? Nah itu adalah satu kesalahan fatal, karena MENGELUH SAMA DENGAN MENCACI MASKI DIRI SENDIRI. Mungkin kata itu terlampau kasar buat diri saya pribadi, tapi itulah kenyataannya. Tidak ada yang memaksa kita untuk memilih, karena diri kita sendirilah yang menentukan pilihan itu. Jadi STOP MENGELUH, ganti dengan SYUKURI, NIKMATI dan LAKUKAN SATU PERUBAHAN UNTUK MENGISI KEKURANGAN DIRI SENDIRI. Karena itulah AKSI dari sebuah SOLUSI.


Share ilmu yang saya dapatkan hari ini. Semua hal yang baik hanya dari Allah, jika ada kata yang salah itu berasal dari saya sebagai manusia. 

Semoga Bermanfaat






Rabu, 14 Mei 2014

Aku adalah Aku

Aku, adalah aku
Setelah kami memusyawarahkan, maka diputuskanlah “fatma” sebagai ketua SIGi Periode 2014-2016.
Sungguh diluar dugaan, dan sampai sekarangpun aku masih belum mempercayai hal itu. Beawal dari BCBS yang pertama, yang menjadi lemparan tanggung jawab yang harus saya emban, dan keyakinan diri bahwa saya mampu melaksanakan itu.

Saya tidak pernah mengganggap diri saya sebagai pemimpin, karena sosok pemimpin itu tidak ada dalam diri saya sedikitpun, ini menurut penilaian saya pribadi. Bukan seorang  yang Tegas dan bukan orang yang bisa mengambil keputusan dengan cepat, sama sekali bukanlah ideal untuk menjadi seorang pemimpin, apalagi saya seolah perempuan. Terlepas dari itu semua, dengan bismillah saya menerima amanat itu, dan sampai sekian hari amanat itu saya terima saya belum pernah merasa menjadi pemimpin disini. Saya hanya mempunyai cinta untuk SIGi, cinta untuk anak-anak yang pernah terdidik dalam BCBS baik dalam periode 1 maupun periode 2. Karena dengan BCBS saya belajar banyak hal, bukan hanya mereka yang kami ajarkan, tetapi saya belajar untuk diri saya sendiri mengontrol diri, belajar dari mereka. Itu sungguh luar biasa, saya paling tidak suka dengan kata “mengajar” karena disini saya harus berbicara dan menjelaskan sesuatu dengan “lugas” dan “tepat” itulah konsep mengajar yang ada didalam otak saya. Tapi di BCBS inilah saya menemukan, mengajar itu menyenangkan, disinilah saya belajar membunuh kata “tidak suka” yang selama ini terbenam dalam otak saya, dan berbalik menjadi hal “yang menyenangkan”.  

Dengan amanah dalam BCBS saya belajar untuk menantang “Ketidak mungkinan” dengan hal minim menjadi “PASTI BISA”. Saya perempuan dan disinilah saya bisa mempelajari banyak hal tentang bagaimana tumbuh kembang seorang anak, sesuai dengan umurnya. Apa yang boleh dan apa yang tidak boleh kita lakukan untuk anak-anak, dan saya masih terus belajar.  

Saya memang belum mempunyai anak, tetapi saya mempunyai kesempatan menularkan ilmu yang saya dapat ntuk orang-orang yang ada disekitar saya, dan untuk berbagi dalam BCBS tentunya.


Inilah diri saya yang masih memerlukan “orang” yang “bisa” mengerti dan memacu semangat untuk bangkit. Selebihnya saya sendirilah yang akan menentukan pilihan langkah itu. 

Semoga saya bisa mengemban amanah ini dengan sebaik-baiknya.
Terima Kasih untuk Allah SWT
Terima Kasih untuk Ayah dan Ibu
Terima Kasih untuk “dekapan doaku”
Terima Kasih untuk para sahabat dan orang – orang yang saya sayangi.
Kalian semua adalah semangatku untuk “berdiri, tegak, kokoh namun tak kaku”

Bismillahirahmanirrahim....